Sebelum memulai jauh, saya beritahu dulu, I’m a PES person. Tapi tidak anti FIFA dan tetep main FIFA juga sebagai pembanding. Sama halnya mungkin seperti Bro yang lahir di akhir 80-awal 90 yang banyak menghabiskan masa kecil di rentalan, yang dimana isinya layar hijau dengan game yang sama, yaitu PES atau WE.

FIFA? Means nothing dulu di rentalan, kecuali lu mau diketawain. Besar di kondisi seperti itu, jelas PES udah mengalir dalam darah.

Jadi begitu PES 2020 Demo nya rilis, udah barang pasti langsung dicoba.

Gameplay Terus Berevolusi

First impressionnya, ya tetep ya, ini game PES. Secara mekanik hampir ga ada yang berubah dari di era Fox Engine, mulai dari PES 2015 (PES 2014 terlalu busuk untuk dimasukkan, sorry) hingga PES 2020. Perubahan gameplay dari tahun ke tahun begitu minimalis dan evolusi.

PES masih terus berusaha meningkatkan gameplaynya dengan cara tweaking sedikit demi sedikit setiap tahunnya.

Namanya gameplay, gameplay itu mirip selera, ga bisa dipaksain. Analoginya, bagi orang yang suka durian, durian itu enaaaak banget, tapi bagi yang ga suka, nyium baunya aja bisa pingsan.

Game bola juga ya gitu, ada yang ngerasa PES lebih kaku, ada yang ngerasa FIFA lebih robotik. Menurut saya sih yang kaya gitu ga usah diperdebatin, ini soal rasa.

This image has an empty alt attribute; its file name is EA2GOReU0AAxw82-1024x576.jpg
Captured by @abid_nabawi

Intinya bagi Bro yang udah biasa main PES, PES 2020 udah dapet si tweakingnya. Kecepatan standarnya sekarang lebih pelan ketimbang PES 2019. Gak berarti jadi lelet lo ya, tetep responsive, Cuma jadi lebih kasih waktu buat bereaksi aja.

Respon dribel makin cakep dengan fitur first touch yang berasa banget. Dribel makin sulit ngelewatin pemain, tapi berasa makin presisi ketika dribel.

Salah arah sedikit pas terima bola, bisa jadi bola lepas, jadi hati hati bro.

Adu badan ketika defend maupun attack juga makin menyenangkan. Misal, Messi meskipun physical contactnya rendah (70) tapi karena Balance nya tinggi banget(93). Dia jadi ga gampang jatuh dan lepas bolanya, walau pas kontak badannya terhuyung namun tetep bisa maju dan ga jatuh.  

Begitu pula pas defens, penggunaan body balance dengan timing tepat menjadi cara efektif buat hadang pemain lawan.

Grafik yang semakin mewah

PES 2020 masih dipersenjatai Fox Engine, ini adalah seri mereka ke 7 yang menggunakan Fox Engine. Fox Engine meski udah lumayan uzur tapi masih bisa bersaing dengan game AAA, Lighting yang diperbaharui bikin pemain dan ambiencenya makin mirip.

Banyak detil semakin kelihatan keren, terutama efek kit ya. Warnanya memang lebih tersaturasi dari PES PES sebelumnya membuat pewarnaan lebih cerah.

captured by @DanielLie10

Bicara soal face, jangan ditanyalah ya, KONAMI kerjasama ama Staramba untuk memastikan pemain-pemain top dari klub yang kerjasama dapat perlakuan istimewa soal face dan body scanningnya. Cuma sayang tempat kami melakukan pengetesan tidak mendukung tampilan 4K, sehingga texture yang tampil gak maksimal.

Agak menganggu justru build kit, terutama pemain yang mengenakan baju dimasukkan. Sehingga dari jauh nampak seperti alm. Jojon, atau mirip babeh-babeh yang make celana olahraga terus bajunya dimasukin.

Kurang sreg lah rasanya, jika dibanding PES 2019, masih lebih bagus PES 2019 bentuk model pemain yang bajunya dimasukkan.

Hal menganggu yang sebenarnya saya udah nungguin dari PES berapa tau adalah detil bench.

Saya ga tau deh mau sampe kapan KONAMI ga ngegarap pemain di bench. Masih aja pake model 3D generik, pelatihnya juga sami mawon, ga ada perubahan sedikit pun dari KONAMI untuk detil ini. OOHH

Selain hal-hal tersebut, animasi di PES 2020 sejatinya udah makin banyak, banyak gerakan yang tak terduga yang justru menambah realistis.

Kaya ekspresi kalau jackpot “itu”nya kena gebog bola, animasi kekecewaan ketika gagal gol, atau rangkaian selebrasi baru. Tambahan animasi itu diluar variasi gerakan pas umpan, atau menendang ya.

Konklusi

Pada akhirnya PES 2020 ini masih game PES yang kita kenal, ga ada hal yang revolusioner yang dapat kita temukan disini. Semuanya masih terasa bahwa ini game PES.

Ya emang ada ujar-ujar “Don’t change the winning team.

Tapi masalahnya, yang sekarang ini sebenarnya PES masih jauh dari winning kalau dibandingin ama FIFA, terutama di hasil penjualan gamenya ya.

Meskipun di berbagai aspek saling beradu, tapi pada akhirnya kalau ramuannya masih kaya gini aja, jangan terlalu berharap banyak bisa ngalahin FIFA dalam hal penjualan gamenya.

Masih ada waktu sampai PES 2020 full akan dirilis, semoga kita bisa jumpa lagi di review game PES 2020 full nya. Salam!

Review ini ditulis berdasarkan pengalaman pada platform PS4 dan PC.

#PlayBetter

PES 2020 Demo Review: Bisa Gak Nih Nantangin FIFA 20?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Select your currency
IDR Indonesian rupiah